Cerpen Cinta: RINDU ▷ Karya Theodora Dayanti I.R.M

Posted on

Cerpen Cinta: RINDU ▷ Karya Theodora Dayanti I.R.M
Saking banyaknya kegiatan yang kita lakuin sama sama, kesannya kayak ada yang kurang gitu pas ingat kalau sekarang kita udah gak bisa lakuin itu sama sama lagi. Kita sekarang udah beda. Kamu menjauh dan pergi gitu aja sampai kita gak bisa ketemu lagi kayak sekarang.

Kata temen temen aku, “Ini cuma cobaan, Tuhan pengen liat sejauh mana kamu bisa sabar dan ikhlas. Ibaratkan aja pas kamu masih kecil punya mainan yang kamu suka, tapi tiba tiba pas kamu lagi asik main, mainan kamu malah rusak parah, trus kamu mau nangis gimanapun juga mainan itu gak bakal bisa bener lagi kayak semula. Kamu pasti harus beli mainan baru lagi kan?” Iya, aku tau ini cobaan, aku juga udah berusaha sabar dan ikhlas kok, tapi apa sih yang bisa mereka rasain? Tau apa sih mereka gimana rasanya jadi aku sekarang? Mereka pikir semudah itu gitu lupain kamu? Lupain kenangan dan segala hal tentang kita? NGAK! Kalau cuma ngomong mah semua orang juga bisa.

Kadang juga berasa aneh gitu pas ngeliat handphone sepi, padahal udah ditinggal berjam jam, tapi tetep aja gak ada notif sama sekali. Biasanya cuma ditinggal berapa menit aja udah banyak sms masuk, panggilan yang gak dijawab, atau masih banyak lagi notif dari sosmed. Itu dulu. Pas masih ada kamu. Pas masih ada yang nyariin. Pas masih ada yang khawatir kalau aku gak ngabarin. Kalau ingat yang gituan mah gak usah ditanya lagi rindunya kayak apa. Rindu serindu rindunya lah. Dulu kita juga sering pergi bareng, ngerjain tugas bareng, bahkan sampai ngebully orang bareng. Kalau ingat itu bisa bikin senyum senyum sendiri, jadi makin berasa kehilangannya.

Makin hari aku kayak berasa diperlakukan gak adil gitu sama Tuhan. Kenapa harus aku? Apa gak ada yang lain lagi? Kenapa harus disaat yang gak tepat? Dan masih banyak lagi pertanyaan yang pengen aku tanyain. Aku bener bener gak siap waktu itu, yaiyalah kamunya aja pergi gitu aja tanpa bilang bilang, siapa coba yang terima digituin? Semua cewek juga pasti ngerasain sakitnya gimana kalau ditinggal gitu aja pas lagi sayang sayangnya. Aku bahkan gak nyangka sama sekali ini bisa terjadi sama hubungan kita. Padahal semenjak kita pacaran kamu kayak gak bisa kehilangan aku. Tapi tau taunya? Kamu jahat!

“Ah udahlah lupain aja, life must go on”, sempat berpikir kayak gitu sih, tapi baru sehari nyoba tetap aja gak bisa. Semua hal yang aku lakuin selalu berhubungan sama kamu. Ujung ujungnya keingat lagi, sedih lagi, nangis lagi. Sesulit ini ya ternyata. Emang bener kata orang kalau sesuatu akan lebih berharga disaat udah gak ada. Niatnya mau punya hidup yang lebih baik eh malah makin terpuruk. Aku mau semuanya kembali kayak dulu, kita bisa sama sama lagi, seneng seneng lagi, gak ada sedih sedihan lagi, gak ada air mata lagi. Jujur aku capek! Mau sampai kapan kayak gini? Sampai mati?

Kamu tau? Tiap hari, tiap jam bahkan tiap detik , aku tu berasa kayak pengen ngubungin kamu, pengen nanyain kabar kamu, pengen tau apa aja yang kamu lakuin seharian ini. Tapi aku bingung gimana caranya. Lewat sosmed? Apa iya kamu punya akun sosmed? Atau lewat surat? Tapi alamatnya aku tulis gimana? Surga?

Profil Penulis:
Nama saya Theodora Dayanti I.R.M .
Saya berasal dari Sintang, Kalimantan Barat, Indonesia .